Header Ads

10 Misteri Padang Pasir Yang Belum Terpecahkan

Gurun menawarkan beberapa misteri terakhir di dunia, baik misteri alam maupun buatan manusia. Kota mati tanpa sejarah, monumen yang menggambarkan pengetahuan kuno yang canggih, artefak anomali, serta ledakan dari ruang angkasa hanya beberapa teka-teki yang menunggu untuk dipecahkan. Berikut 10 misteri padang pasir yang belum terpecahkan seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com


10. Lingkaran Peri
Di gurun Namibia, jutaan lingkaran misterius memenuhi lanskap. Sekelilingnya dilapisi dengan rumput setinggi lutut, tapi tidak ada yang tumbuh dalam lingkaran-lingkaran tersebut – bahkan ketika tanah yang subur ditambahkan.

Misteri seputar asal-usul lingkaran alami ini telah mengilhami banyak teori selama beberapa dekade, tetapi tidak ada yang memuaskan semua orang di komunitas ilmiah. Teori-teori berkisar dari karya rayap, burung unta mandi pasir, tanaman beracun dan jamur yang membunuh rumput, gas bawah tanah, rumput yang bersaing, dan tingkat nutrisi yang tersedia dalam tanah.

Meskipun sebagian besar lingkaran peri muncul di Gurun Namib, mereka membentang epanjang 1.800 kilometer dan mencapai Provinsi Cape di Afrika Selatan. Salah satu aspek dari lingkaran yang menunjukkan mereka terorganisasi sistematis adalah bahwa mereka tidak pernah tumpang tindih, yang menyebabkan para ilmuwan untuk berspekulasi apakah lingkaran bersaing satu sama lain. Setiap lingkaran peri dapat meluas hingga 2 dan 20 meter dalam diameter dan memiliki umur hingga 75 tahun. Tidak ada yang tahu apa yang menyebabkan mereka menghilang. Selengkapnya baca disini dan disini


9. Makam Aneh
Dalam Lembah Para Raja, wilayah pekuburan yang di mana sisa-sisa Raja Tutankhamun ditemukan, misteri berusia 3.000 tahun muncul. Pada tahun 2005, sebuah ruang batu kapur tak sengaja ditemukan di bawah gubuk beberapa pekerja kuno’. Di dalamnya terdapat 28 guci besar dan tujuh peti mati.

Semua peti mati dsegel dengan hati-hati. Beberapa dihiasi dengan warna kuning, tetapi tidak ada peti mati yang berisi mumi. Sebaliknya, peti mati dan guci diisi dengan potongan-potongan tembikar, batu, segel lumpur, kain, kayu, dan natron, bubuk yang digunakan untuk mengeringkan tubuh yang mati. Salah satu peti mati bahkan memiliki peti mati lain di dalamnya.

Apakah ini pemakaman palsu untuk menipu seseorang? Lembah para Raja tentu sudah diincar para perampok makam. Jika tujuannya adalah untuk menipu pencuri, sungguh ironis karena ruangan ini tampaknya menjadi satu-satunya makam di wilayah itu yang tak pernah dijarah. Bahkan jika memang makam palsu, seharusnya ada prasasti kerajaan, nama-nama bangsawan dan barang-barang bernilai untuk meyakinkan, tapi ini tidak ada.

Beberapa teori mengatakan bahwa ruang dengan isinya yang aneh tersebut adalah puing-puing dari studio pembalseman, sebuah makam yang gagal, atau bahkan ruang bekas pembalseman Tutankhamun. Tidak ada yang bisa menjelaskan mengapa limbah seperti itu disegel seperti mayat dalam peti mati yang dihiasi dan berada di lembah yang disediakan untuk pemakaman kerajaan.


8. Four Corners Gas
Wilayah gurun Four Corners berisi bentang alam yang indah seperti Shiprock di New Mexico. Gurun ini juga situs gumpalan anomali yang mengandung metana tingkat tinggi.

Pada tahun 2003, satelit yang digunakan untuk mengukur jumlah metana menemukan awan mematikan gas rumah kaca ini saat melewati Four Corners di Amerika Serikat. The Four Corners adalah daerah di mana Colorado, New Mexico, Arizona, dan Utah bertemu. Ada sesuatu disana yang melepaskan jumlah metana yang sangat besar yaitu sebesar 10 persen dari emisi tahunan metana di seluruh Amerika Serikat. Hal ini berlangsung selama enam tahun. Kemudian berhenti secara misterius seperti ia berawal.

Ada hampir 40.000 sumur di area itu yang bisa bertanggung jawab atas curahan gas rumah kaca tersebut. Tujuan dari sumur-sumur ini adalah untuk mengekstrak gas alam, yang sebagian besar metana, dari lingkungan yang kaya batubara lokal. Namun, tidak dapat memuaskan dalam menjelaskan volume gas rumah kaca yang ditemukan mengambang di atas Four Corners. Menurut NASA, kemungkinan peristiwa kebocoran gas alam selama enam tahun tidak dapat diabaikan. Apakah itu buatan manusia atau alam, peneliti masih mencoba untuk menemukan asal metana, gas yang lebih efektif menciptakan pemanasan global daripada karbon dioksida.


7. Reruntuhan Suriah
Arkeolog Robert Mason berbicara di Semit Museum tentang penemuan formasi batuan misterius di dekat biara Suriah Deir Mar Musa (gambar atas), dan kebutuhan untuk eksplorasi lebih lanjut

Ada reruntuhan di padang pasir Suriah yang lebih tua dari piramida Mesir. Mereka adalah sisa-sisa terakhir dari sebuah kota misterius yang pernah berdiri 80 kilometer (50 mil) dari apa yang sekarang Damaskus. Didirikan 5.000 tahun yang lalu, bahkan kota kuno Damaskus termasuk muda dibandingkan dengan reruntuhan ini.

Pada tahun 2009, arkeolog Robert Mason bekerja pada sebuah biara Suriah yang dibangun pada abad keempat atau kelima ketika beberapa formasi batuan yang tidak biasa di dekatnya menarik perhatiannya. Ini termasuk kemungkinan makam serta baris batu dan lingkaran. Mason juga menemukan formasi berdinding yang disebut “layang-layang gurun,” perangkap berbatu yang akan mengurung rusa dan hewan lain ke dalam suatu daerah di mana mereka dapat dengan mudah dibunuh.

Potongan alat batu yang ditemukan di sekitar struktur tersebut memberikan Mason keempatan untuk memperkirakan usia penemuannya: yaitu sekitar 6.000 sampai 10.000 tahun SM. Piramida awal, Piramida Agung Giza, diyakini telah dibangun 4.500 tahun yang lalu. Pada titik ini, siapa yang membangun kota dan mengapa mereka pergi masih belum diketahui. Karena perang dan konflik lainnya di wilayah ini, maka terlalu berbahaya untuk menyelidiki kota kuno di gurun ini.


6. Spesies yang Tak Diketahui
Kapak tangan Oldowan yang ditemukan di Kenya, menunjukkan bahwa manusia purba menggunakan alat-alat batu ini hampir 2 juta tahun yang lalu.

Alat batu buatan tangan tertua yang pernah ditemukan telah ditemukan di padang pasir tandus Kenya. Penemuan tahun 2011 ini bisa menggoyahkan keyakinan selama ini bahwa produksi alat kuno terjadi hanya dalam spesies yang berkaitan dengan manusia modern.

149 artefak batu bertanggal kembali ke sekitar 3,3 juta tahun yang lalu, saat dimana nenek moyang manusia belum diketahui ada. Siapa pun pengrajin itu, ia memiliki kemampuan fisik dan mental untuk menajamkan tepi batu setajam pisau cukur, teknik yang dikenal sebagai “knapping.” Para peneliti tidak tahu siapa yang membuat alat-alat tersebut- hanya spesies humanoid yang tidak teridentifikasi. Ini bisa jadi adalah kelompok pra manusia atau spesies lain yang memiliki kemampuan yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan manusia.

Keyakinan mainstream juga menyatakan bahwa alat pemotong canggih dikembangkan saat perubahan iklim mereduksi hutan menjadi sabana dan kebutuhan daging menjadi bagian penting dari bertahan hidup. Tapi artefak Kenya membuktikan bahwa kerajinan itu tidak dipicu oleh kebutuhan untuk pengolahan daging. Saat itu Kenya bukan gurun, tapi hutan.


5. Lubang-lubang Pisco
Dibayangi oleh tetangga mereka yang lebih terkenal. Nazca Lines, membuat banyak orang tidak mengetahui tentang misteri kuno lainnya dari Peru. Ditemukan di wilayah gersang dekat Pisco Valley, ribuan lubang berbentuk kerucut telah diukir di batu oleh tangan yang tidak diketahui. Beberapa berteori bahwa lubang-lubang ini digunakan sebagai silo biji-bijian atau kuburan dari suku misterius, tetapi meskipun beberapa lubang dalamnya mencapai 2 meter (7 kaki), mereka tidak tampak telah digunakan sebagai lubang penyimpanan untuk makanan atau jasad. Sebuah kuburan besar akan meninggalkan bukti-bukti di belakang, tapi tidak satu gigi atau fragmen artefak yang pernah ditemukan di salah satu dari ribuan lubang-lubang ini.

Diperkirakan 6.900 lubang dipahatkan ke daerah pegunungan membentuk barisan sepanjang 1,5 kilometer dan lebar 20 meter. Beberapa lubang tepat sejajar satu sama lain.

Baca Juga:  Misteri "Stonehenge" Nya Arab Saudi

Alasan mengapa struktur ukiran yang intens seperti itu, yang diperkirakan butuh beberapa dekade untuk menyelesaikannya, telah hilang ditelan waktu. Ada beberapa petunjuk yang menggoda. Gambar satelit telah menangkap apa yang tampak seperti reruntuhan pemukiman kuno di timurnya. Barisan lubang-lubang tersebut juga berakhir tiba-tiba di dekat tempat yang beberapa orang mengatakan terlihat seperti hancur oleh ledakan. Reruntuhan dan akhir yang tidak biasa dari lubang-lubang ini mungkin bukan apa-apa, tapi yang pasti memperdalam intrik dari Lubang-lubang Pisco. Selengkapnya baca disini


4. Atacama Nitrat
Charles Darwin menyebut gurun Atacama sebagai tempat “di mana tidak ada yang bisa eksis.” Gurun Amerika Selatan ini dianggap tempat paling kering di planet ini dan beruntung jika mendapat lebih dari 1 milimeter (0,04 di) curah hujan setahun. Tapi ada sesuatu yang berkembang di sana- deposit nitrat dan yodium yang paling berlimpah di dunia.

Mineral ini tidak seperti yang lain. Bakteri yang dibutuhkan untuk pembentukan deposit nitrat dan yodium tidak ada disana, namun nitrat Atacama membentuk jalur berkerak sekitar 700 kilometer (435 mil) panjang dan 20 kilometer (12 mil) lebar. Penjelasan yang mungkin untuk sabuk kolosal nitrat ini termasuk spekulasi bahwa mineral terbentuk dengan bantuan “sea spray” atau partikel-partkel aerosol dari Samudera Pasifik yang menyemprot 50 kilometer jauhnya, nitrogen di atmosfer berubah menjadi nitrat dengan mengikat tanah dan garam, dan air tanah kuno yang kaya mineral dipaksa ke permukaan selama munculnya pegunungan setempat. Pada saat ini, teori air tanah dianggap paling mungkin, tapi tidak ada yang telah terbukti.


3. Nabta Playa
Gurun Sahara memegang misteri megalit 1.000 tahun lebih tua dari Stonehenge. Disebut Nabta Playa, situs termasuk cincin batu berdiri, lima baris lempeng batu tegak dan runtuh, serta kemungkinan makam. Batu-batu tersebut memiliki berat beberapa ton, dan ada pula yang setinggi 2,7 meter. Sekelompok orang Zaman Batu yang tidak diketahui telah membangun kompleks tersebut di 6.000 hingga 6.500 tahun yang lalu, dan batu-batu itu adalah keselarasan tertua astronomi dari megalith yang pernah ditemukan.

Foto satelit menegaskan bahwa salah satu baris menunjuk timur-barat, dan lempengan batu tertentu di dalam lingkaran berbaris di arah utara-selatan. Dua baris tambahan berawal dari megalit yang sama, tapi yang satu berjalan ke timur laut dan lainnya ke tenggara. Batu-batu menandai titik balik matahari musim panas dan mungkin musim hujan. Nabta Playa dibangun di tepi danau dan sebagian terendam selama musim panas dan musim gugur. Kuburan ternak dan barang-barang sehari-hari telah ditemukan di situs, tetapi tidak ada sisa-sisa manusia.

Nabta Playa mengganggu keyakinan yang telah diterima para ahli sejarah Mesir. Pembangun masa itu ternyata lebih maju dari yang diyakini sebelumnya dan bahkan mungkin adalah salah satu budaya yang menginspirasi dinasti raja-raja Mesir.


2. Seni Laba-Laba
Sebuah karya seni rusak tapi unik ditemukan di padang pasir barat Mesir. Selembar batu pasir di Kharga Oasis 175 kilometer barat dari Luxor menggambarkan apa yang bisa menjadi satu-satunya seni batu laba-laba yang dikenal dari Dunia Lama. Penemuan panel yang luar biasa ini menunjukkan gambar dari apa yang menyerupai jaring, laba-laba, dan bahkan mangsa yang terjerat.

Usia yang tepat dari panel, yang retak menjadi dua bagian, sulit ditentukan. Sejarawan Mesir Kuno percaya usia panel tersebut bisa mencapai sejauh 4000 SM-atau bahkan jauh lebih awal. Saat Mesir bahkan belum ada. Ketika peradaban berkembang, hieroglif laba-laba sangat langka. Tidak diketahui mengapa artis kuno memilih arakhnida sebagai subjek seni atau apa makna darinya. Yang kita tahu adalah bahwa itu adalah satu-satunya seni jenisnya yang ditemukan di Mesir dan dari Dunia Lama sejauh ini.


1. Kaca Gurun
Kumbang suci (scarab) pada liontin King Tuth

Tes pada permata kumbang scarab yang dulu milik Raja Tut membuktikan bahwa kaca itu dibuat dari kaca yang diproduksi sebelum peradaban Mesir awal. Penasaran untuk jawaban, para ilmuwan menemukan suatu daerah di Gurun Sahara di mana blok misterius dari sampah kaca memenuhi pasir. Tes atom pertama di New Mexico pada tahun 1945 meninggalkan sidik jari yang sama.

Sebuah ledakan di pasir akan meninggalkan lembaran tipis dari kaca, Namun ledakan yang menciptakan kaca Mesir itu harus lebih panas dari ledakan atom. Para tersangka termasuk dampak meteor atau ledakan udara panas yang fenomenal. Karena tidak ada bukti dari kawah, para ilmuwan menguji teori ledakan udara dengan simulasi komputer. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jika jenis dampak Shoemaker-Levy meledak di atmosfer bumi, bola api yang dihasilkan akan memukul permukaan tanah seperti tungku, memasak pasir menjadi gelas dengan suhu sampai 18.000 derajat Celcius (32.500 ° F).

Yang cukup menarik, ini berkorelasi dengan zirkon yang ditemukan di kaca Sahara. Dengan mengukur bagaimana degradasi zirkon ini, panas sampel yang terpapar dapat dihitung. Kaca Mesir memberi pembacaan kira-kira sama dengan simulasi. Tidak ada apapun di bumi dapat membuat panas semacam itu, yang membuat teori ledakan udara sangat masuk akal. Selengkapnya baca disini

No comments

Powered by Blogger.