Header Ads

6 Banjir Terbesar Yang Pernah Terjadi di Jakarta

Jakarta seakan lumpuh setiap kali banjir menerjang. Bencana itu ibarat penyakit abadi yang telah menginfeksi Ibukota sejak lampau, dari zaman penjajahan Belanda dan belum terselesaikan hingga detik ini.

Sejarah mencatat, banjir besar Jakarta salah satunya terjadi pada 1918 silam. Restu Gunawan dalam buku ‘Gagalnya Sistem Kanal: Pengendalian Banjir Jakarta dari Masa ke Masa’ menuliskan, saat itu hujan turun selama 22 hari.

Banjir besar lain terjadi pada Januari 1979. Puluhan orang hilang kala itu. Disusul kemudian bencana pada Januari 1996.

Tragedi terus berulang. Banjir masih ‘menggerayangi’ Jakarta hingga detik ini. Ini adalah tugas besar dari Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok untuk ‘menyembuhkan’ Ibukota.

Berikut 6 banjir terbesar yang pernah melanda Jakarta seperti yang dikutip dari liputan6.com


Tahun 1918
Hujan turun selama 22 hari sejak Januari-Februari 1918. 4 Februari kala itu, Weltevreden (kini di sekitar Lapangan Banteng) tergenang. Lalu, permukiman Tanah Tinggi, Kampung Lima, Kemayoran Belakang, Glodok, dan daerah-daerah lain juga turut tergenang. Air mencapai 1,5 meter di beberapa tempat. Saat itu air juga merambah ke Batavia bagian barat karena bendungan Sungai Grogol jebol. Ribuan warga harus mengungsi. Rumah-rumah di Pasar Baru, Gereja Katedral, dan Molenvliet (sekarang Lapangan Monas) akhirnya disulap menjadi lokasi pengungsian.


Tahun 1979
Sebanyak 714.861 orang harus mengungsi saat banjir menerjang Jakarta pada 19-20 Januari 1979. Sebanyak 20 orang hilang ditelan air entah kemana. Bahkan saat bencana datang kala itu, Jakarta Selatan yang biasanya aman dari banjir menjadi tak berkutik. Pondok Pinang tenggelam ditelan air setinggi 2,5 meter. Di daerah itu 3 orang hilang. Puskesmas-puskesmas yang ada di Jakarta pun dikerahkan untuk melayani para pengungsi.

Baca Juga: Gambar Bentuk Uang 1000 Dari Dulu Hingga Kini


Tahun 1996
Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho dalam ‘Evaluasi dan Analisis Curah Hujan sebagai Faktor Penyebab Bencana Banjir Jakarta’ menuliskan, saat itu Kali Ciliwung mencapai debit puncaknya, yakni 743 meter kubik per detik. Lalu pada periode 9–11 Februari 1996, banjir yang jauh lebih luas genangannya terjadi. Ini akibat seluruh sistem prasarana drainase yang buruk. Saat itu banjir merendam Jakarta hingga setinggi 7 meter. Korban mencapai 20 jiwa.


Tahun 2002
Sebanyak 24,25% dari luas Jakarta tergenang saat banjir menerjang sejak 27 Januari-1 Februari 2002. 42 Kecamatan dan 168 kelurahan tergenang. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam ‘Evaluasi dan Analisis Curah Hujan sebagai Faktor Penyebab Bencana Banjir Jakarta’ mencatat, ketinggian air saat itu mencapai 5 meter. Korban jiwa tercatat 21 orang.


Tahun 2007
1 Februari 2007 malam hujan lebat mengguyur Jakarta hingga keesokan harinya, 2 Februari 2007. Hujan lebat ditambah sistem drainase yang buruk menciptakan banjir dahsyat. 60% Wilayah Jakarta terendam. Sebanyak 80 jiwa menjadi korban dalam tempo 10 hari.


Tahun 2013
Hingga 21 Januari 2013, tercatat sebanyak 20 orang meninggal dunia setelah Jakarta diterjang banjir sejak Selasa 15 Januari 2013. Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB DR Sutopo Purwo Nugroho mencatat, dari jumlah korban tewas itu, sebagian besar justru meninggal di lokasi yang jauh dari sungai-sungai yang meluap. Beberapa korban tersetrum listrik karena berada di rumah atau tempat yang kerendam banjir.

No comments

Powered by Blogger.